Olahraga Untuk Orang Yang Kelebihan Berat Badan

Di seri ini, gue akan bahas pola makan dan olahraga di rumah untuk menurunkan berat badan. Program ini akan di desain buat lo yang pemula, belum pernah olahraga sebelumnya atau overweight. Tujuan dari guide ini adalah untuk bantu lo biar lo bisa turunin berat badan dengan olahraga teratur dan konsisten atur pola makan. Intinya, gue akan bantu lo untuk jadi diri lo yang lebih baik.

Sebagai permulaan, gue share dulu bagaimana untuk nentuin goal dan cara untuk dapetin motivasi agar lo bisa konsisten. Goals dan motivasi ini pondasi buat perubahan gaya hidup lo. Sesuai dengan tujuan guide ini, goal akan gue batesin jadi “penurunan berat badan A kilo dalam jangka waktu B minggu” (A dan B isi sendiri). 

Set The Goals


Sebelum mulai baca, ada baiknya lo untuk mengecek kondisi berat badan lo dengan BMI. Hasil dari BMI itu berupa angka yang akan dikategorikan begini:


Setelah mengecek kondisi berat badan lo sekarang, cek juga berapa normal weight lo pake BMI tersebut. Caranya adalah memasukkan perkiraan berat badan normal sampai ketemu nilai 24,9 (pakai batas atas normal weight). Contoh:
Quote: Tinggi = 165 cm | Berat Badan = 80 kg | BMI = 29.4 kg, Overweight

Berat Normal : 67 ~ 68 Kg, jadi target untuk menurunkan berat badan = 13 kg

Penurunan badan yang sehat adalah 0,5 – 1 kilogram per minggu (cdc.gov). Dengan asumsi lo harus turus 13 kg, jadi lo harus konsisten olahraga dan diet selama minimal 3,5 bulan. Lama ya?

Tapi apa artinya 3,5 bulan jika dibandingin dengan perubahan SEUMUR HIDUP yang lo akan rasakan? 

Find Your Motivation

Di tahun 2013, gue baru proses cari kerja. Kondisi gue saat itu adalah berat badan gue naik karena gaya hidup yang ga sehat selama kuliah dan secara fisik, gue slouching (bongkok). Setelah banyak baca artikel di internet, gue mulai praktekin olahraga ringan. Awalnya ga jaga pola makan, karena goal gue cuma ngebenerin postur gue yang bongkok. Pengetahuan soal olahraga gue dapet dari lihat video di youtube dan baca majalah dan buku.

Sampai akhirnya, gue berhasil bikin olahraga jadi kebiasaan. Gue sempet berhasil olahraga 4-5 kali seminggu. Sekarang gue bisa kontrol pola makan dan kebiasaan olahraga gue. Kalo lagi sibuk, gue biasanya ga sempet olahraga jadi ngurangin pasokan kalori dan sebaliknya. Jadi setiap gue berat badan gue naik, gue bisa normalin lagi.

Semua itu berawal dari motivasi, bro. Ini motivasi gue dulu:


    Gue mau benerin postur gue biar gue dapet kerja. Sebelumnya postur gue bongkok. Kondisi ini cukup mengganggu karena gue jadi ga maksimal pas cari kerja. Ini ilustrasi yang pas banget:


    Siapa sih yang ga mau jadi versi Superman dari diri sendiri? Demi cari kerja, gue akhirnya mutusin bahwa gue harus bisa jadi versi terbaik dari diri gue sendiri. Caranya ya dengan benerin postur dan nurunin berat badan.

    Kenapa gue fokus ke fisik?

    Karena orang liat lo pertama kali dari fisik, bro. Lo bisa bilang kalo “never judge a book by it’s cover”, jangan liat buku dari sampulnya, tapi kenyataannya lain. Manusia itu secara ga sadar pasti akan menilai dari luar, disebutnya halo effect (Wikipedia.com). Penampilan lo akan menentukan penilaian orang terhadap lo. Itu kenyataannya, dan ga bisa ditawar. Apalagi saat itu gue lagi cari kerja, mau ga mau interviewer gue pasti akan menilai gue dengan waktu yang sesingkat mungkin. Jadi sebisa mungkin, penampilan gue bisa gue jual juga.

    Gue mau sehat buat keluarga gue. Sampai sekarang, gue emang belum punya keluarga sendiri. Tapi serius, bro. Gue udah mikir kalo gue olahraga biar gue nanti bisa nemenin anak gue sampe gede. Kenapa gue anggep ini penting? Karena gue liat sendiri satu keluarga ancur gara-gara ada anggota keluarganya yang sakit.
Ceritanya disini:

    Ceritanya ada salah satu temen gue yang bokapnya sakit karena diabetes. Penyakitnya dateng ga mendadak bro, tapi pelan-pelan. Keluarganya ini termasuk keluarga yang ga mampu, jadi sedikit demi sedikit barang-barang di rumah abis buat biaya pengobatan bokapnya. Sampai akhirnya, bokapnya meninggal.

    Keluarga ini kaya ga punya power ngehadapin keluarga bokapnya yang pengen warisan rumah yang sedang ditempatin, bro. Akhirnya, keluarga ini diteror dan diusir dari rumahnya sendiri. Kejadian ini berlangsung ga sampe setahun. Gue jadi saksi gimana amburadulnya keluarga temen gue ini. Sekarang, nyokap temen gue ini nikah lagi sama pengemis dan temen gue ini udah meninggal (RIP).

    Ada salah satu anggota keluarga gue juga yang sakit. Bokap gue kena penyakit yang belum ada obatnya. Mulai sakit sekitar umur 32 tahun, di saat lagi pengennya ngejar karir. Akhirnya ya harus ikhlas buat ngelepas karirnya dan fokus ke proses penyembuhan. Efeknya ngaruh banget ke keluarga, gan. Akhirnya itu jadi motivasi gue buat jaga kesehatan.

Inti gue panjang lebar di atas adalah ibarat sepeda motor, motivasi itu mesinnya. Lo ga akan bisa kemana-mana kalo ga ada mesin. Gue saranin cari motivasi lo, print gede-gede dan lo tempel di tempat yang sering lo liat. Cari motivasi yang se-personal mungkin. Motivasi ini nanti berguna di saat-saat kritis. Pas lo udah ga punya tenaga lagi tapi masih harus nyelesein olahraga lo, atau pas lo pengen banget makan pizza padahal lo udah janji buat jaga makan.

Recaps


Jadi untuk mulai perjalanan lo, yang harus lo lakuin cuma DUA:
  •     Masuk ke situs ini, input berat badan dan tinggi lo. Cari berapa berat ideal lo. Selisihnya adalah berat badan yang harus turunin. Bagi empat, untuk tahu deadline lo.

  •     Cari motivasi lo, print gede-gede dan lo tempel di tempat yang sering lo liat.

Gue mau bantu lo, tapi lo juga harus mau gue bantu. Lakuin dua hal di atas.

Sumber: http://www.kaskus.co.id/thread/574cbe34dad77046238b4567