7 Jawaban IYA Saat Cewek Ditembak Cowok Paling Tidak Jelas

 

 

1. "Kita jalani dulu aja ya..."

Ini yang paling mainstream, paling biasa, dan paling mudah untuk di gunakan. Penggunaan nya sih mudah… abis di tembak si cewek tinggal tertunduk malu, ketip-ketip manja, dan lidah agak sedikit keluar. Lalu dengan lirih dia bilang,

“Hmmm… Kita jalani dulu aja yaaa…”

Keadaan ini di perparah dengan wajah si cowok mlongo, bengong, dan efek kebanyakan nyimeng daun singkong membuat kerja syaraf dari telinga ke otak jadi terganggung.

“Ni cewek maksudnya apa sih? Kita jalani?? Kan gue naik motor kesini? Trus gue di terima apa di tolak? Yang di jalani apanya? PDKT nya, Pacarannya, atau penolakannya?”

3 hari nggak bisa boker tuh cowok Cuma gara-gara mikirin ‘Kita Jalani dulu aja’. Ya kan lebih mudah gitu kalau lu bisa bilang ke cowok yang nembak lu tadi tuh dengna lebih jelas…

“Iya gue mau… yaudah kita jalani dulu aja hubungan ini ya… semoga kita bisa sampai nikah, sampai punya anak, cucu dan sampai salah satu dari kita harus pergi duluan… gue memang bukan juliet , tapi gue pengen bisa sehidup semati ama lu…”

Percaya ama gue… cowok dapat jawaban kayak gitu, biji nambah atu... jadi 3….
Nah gitu kan keren… gitu…. Gitu yang cowok mau…..!!! Ahhh emosi lama-lama…

2. "Aku nggak bisa jawab sekarang"

Point 2 ini sesuai banget dengan Riset yang sedang gue lakuin. Setelah Purnomo di putus untuk ke 134 Kali minggu lalu, Gue udah ngerumusin bahwa cinta itu… bisa delay… Bukan Cuma pesawat aja yang bisa delay, Cinta bisa delay lebih dari 1 bulan bahkan 4 tahun… nembak pas piala dunia, diterima pas piala dunia edisi berikutnya…

Dan ini biasanya kelakuan iseng dari cewek yang sengaja ngegantung cuman buat tau keseriusan kita sebagai cowok yang baik dan berkharisma. Ahh Kampret… paradigma bahwa cowok suka mainin cewek membuat cewek siaga satu dan selektif dalam menerima cowok. Ya kita sebagai cowok mainan cewek kan wajar…. Dari pada kita mainan sesama cowok … intinya adalah “mainan” yang seperti apa dulu…. Mainan yang serius dan bertanggung jawab serta berperi ke-cewek-an itu yang gentleman…

“Tapi… aku nggak bisa jawab sekarang…”
“nggak bisa jawab sekarang? Kenapa?”
“Ya nggak bisa… kamu mau kan nunggu selama apapun?”

Stop!!! Ini pertanyaan jebakan yang lu bakal di gantung dengan batasan waktu yang tidak jelas… mungkin kira-kira dari awal monorail di Jakarta di bangun ampe ganti presiden 17 kali lah… dan lu sebagai cowok harus punya jawaban yang tegas bahwa lu nggak bisa digantungin kayak gini…

“Untuk kamu… aku akan nunggu sampai kapan pun…”

Sampai kapanpun???? Eh Purnomo… bukan gitu jawabannya… setan!…. Eh Pur… sampai kapan pun itu lama banget loh… mungkin dalam rentan waktu “sampai kapan pun” itu lu udah bisa nikah ama cewek lain, punya anak, ampe lu bisa ngedampingin cucu lu nikah… lamaaa banget…

Dan dalam prakteknya biasanya nih cewek udah dapat 3 “tembakan” radi cowok yang berbeda. Dan lu adalah cowok antrian ke 4. Berharap aja di terima setidaknya setelah lu lulus tes tulis, wawancara ama nemenin belanja…
Inilah kenapa gue bilang cinta itu juga bisa delay… setidaknya jika memang harus delay, lu berhak dapat nasi kotak sob…

3. "Kamu beneran suka ama aku? nggak salah ta?"

Sekitar tahun 2012 gue pernah liburan ke jogja. Sekitar 4 hari setelah issue suku maya yang bilang bahwa bumi akan kiamat. Entah lah…. Tapi emang beneran kiamat juga buat hidup gue… di putusin pacar?? Bukan… bukan… rasanya lebih dari sekedar itu. Aib ini muncul seiring rombongan bencong yang berjalan manja sambil nyolekin perut gue dan bilang,

“iihhh bodyyy nyaaa….”

Kampreeeettt!!! Keperjakaan gue ilang…. Gue udah nggak suci lagi!!! Mahkota gue terenggut…
Dan 3 tahun setelah itu gue balik lagi untuk nyari tuh bencong… dia pikir gue nggak ketagihan apa….
Maaf jadi curhat… setidaknya hal kampret diatas lah yang sepadan dengan jawaban kampret cewek 1 ini saat di tembak.

"Kamu beneran suka ama aku? nggak salah ta?"

Watdehel..!! okey…. Logikanya gini…. Mata gue normal… Hati gue baik-baik aja… otak gue juga sehat. Dan kalau gue nembak lu artinya gue dalam keadaan sadar, sehat dan waras…. Nape masih nya in gue beneran atau kagak sih tong? Kita itu udah PDKT-an… bukan main dakon lho…. Giliran di tembak jawabannya ,

“nggak salah ta??”

Sebenernya ada 2 kondisi kenapa cewek menjawab seperti itu. Kaget atau kurang yakin. Inilah kapmret of the kampret nya cewek… kita PDKT kelamaan di bilang tarik ulur, begitu langsung di tembak dipikirnya Cuma main-main…

Trus aku kudu piye Sri…. Aku kudu piyeeee???

4. "Aku sebenernya juga suka ama kamu... tapi aku pengennya nggak sekarang..."

Okey… di point 2 tadi kita udah ngomongin bahwa cinta juga bisa Delay… tapi sayang nya nggak dapat nasi kotak. Meloncat 2 step di point ke 4 gue rumusin lagi bahwa ternyata cinta juga bisa ter-schedule…

“Ter-schedule?? Kok bisa?”

Gueeehhh nggak tauuu…

“lhaa… tapi kan lu yang nulis…?”

Jangan Tanya gueeehhhh… Tanya gebetan guuueehhh kenapa cinta gueeehhh di schedule…

“Lha…. Pan lu yang ngerumusin…”

Eh Pur… banyak nanya lu kayak pembantu baru….

Gini lho lu baca baik-baik. Inilah efek domino dari ribetnya cewek menata perasaannya. Cowok memang kamarnya berantakan tapi hatinya mereka tertata rapi, lha cewek.... sebaliknya sob…. dibalik wajah mereka yang uhuuy dan belahan rok yang smriwing, hati mereka berantakan mirip pasar tumpah… bahkan dampaknya mereka nggak tau kapan harus nerima lu jadi pacar… mungkin tanggal 1 , 2 , atau tanggal dimana lu baru aja gajian… paling nggak lu bisa nyalon dulu biar muke lu nggak demek-demek amat….

5. "Iya deh... tapi jangan bilang siapa-siapa ya..."

Di tahun 2000an gue udah mulai akil baligh. Udah mulai dewasa, udah mulai tinggi dan udah mulai ndownload-in bokep. Setidaknya gue udah mulai ngerasa ada perasan suka ke cewek. Gue nggak tau apa jawaban model ini masih exist di tahun 2016, Cuma di tahun 2001 saat gue nembak maemunah anak Haji Rokib juragan tanah. Jawabannya,

“Iyah…aku mau… tapi janji ya jangan bilang siapa-siapa…”

Dulu sih gue masih lugu… ya gue iyain aja… yang penting di terima. Secara anaknya cakep, bohay, babe nya kaya dan anak anak tunggal lagi… bisa dapet warisan tanah gue ntar… tanah kuburan.
Tapi seiring berjalannya waktu, pacaran udah beda dari orang normal biasanya. Pacaran lebih banyak di telpon. Bangun tengah malem cuma buat manfaatin telpon murah di jam kalong. Kagak pernah ketemu, kagak pernah jalan-jalan, kagak pernah senggol-senggol dikit…. Pokoknya suram dah….

Gue yakin bahwa kalimat “tapi janji ya jangan bilang siapa-siapa…” akan banyak lu temuin di cewek-cewek yang introvert, yang taat dan fokus terhadap sesuatu tapi punya keinginan untuk memiliki pacar. Namun ada rasa ketakutan. Yaa jadinya agak susah juga sih…
Tapi beberapa tahun kemudian setelah gue ngaca, gue baru sadar bahwa kalimat “Iyah…aku mau… tapi janji ya jangan bilang siapa-siapa…” mungkin juga bisa berarti,

“Ahhh kampret kenape lu yang nembak sih… udah muke ngeblangsak, badan bau apek dan PDKT ngutang mulu isinya… malu gue… malu…. Tapi Ok lah…. Awas kalau orang pada tau….”

6. "Aku sih mau aja... tapi aku nggak yakin bisa ngebahagia-in kamu..."

Kita masuk Point 6… bentar…

“ PURRR!!! Ujan Woiii… angkatin jemuran yaakkk…”
“Entar sob… nanggung….”
“Lu ngapain di kamar mandi lama bener?? Nggak ada suara air lagi…”
“Entar soob…. Lagi nyekek uler nih….”
“????”

Okey… Point 6…. Hummm bingung gue harus mulai dari mana … aktivitas Purnomo yang rada janggal di kamar mandi itu mebuyarkan fokus gue…. Kampret tuh anak….
Cewek adalah jajaran makhluk yang numpang hidup, numpang makan dan numpang eek di bumi yang memiliki 1637 sifat keragu-raguan. Termasuk buat nerima cowok. Dari serangkaian statement positif yang kadang terucap, akan sering di ikuti dengan phrase “tapi” yang nggak ada habisnya… lu pernah nggak di terima cewek yang lu suka tapi jawabannya bikin panu di ketek lu berkembang biak lebih cepat 69 kali lipat…
“iya… aku sih mau aja… tapi aku nggak yakin bisa ngebahagiain kamu… aku takut nggak bisa jadi yang terbaik buat kamu….”

Eh Teletubies kayang… nggak ada satupun orang di dunia ini yang tau bisa ngebahagiain atau jadi yang terbaik tanpa berusaha dan mencoba. Belum maju perang udah ngaku kalah…. Itu sama aja lu kebelet boker tapi lu nggak yakin bakal bisa jongkok atau kagak.
Di coba girl…. Di coba… kalau buat mencoba aja lu takut, gimana mau tau hasilnya…dan kata-kata “Tapi” model gini yang biasanya akan jadi senjata rahasia sebagai alasan saat perjalanan perpacaran lu ntar tidak sesuai harapan. Dan si cewek bakal bilang,

“Tuh kaaan…. Gue bilang apa?? Gue nggak bisa ngebahagian lu… nggak bisa jadi yang terbaik buat lu… gue bilang apa…”

Kalau ampe beneran bilang gitu, mending lu bawa ke pasar aja dah… cewek lu tuker tambah aja ama micin 1 renteng… lu yang nambah gpp dah, yang penting lu nggak mencret-mencret denger alasan absurd kayak gitu….

7. "Aku tanyain mama ku dulu yaa..."

And the last…. The best… the kampret of the really really kampret goes to…. Jreeeejeeenggg…

“Bro…. sempak gue yang biru kemane broo?”
“uasyyuuu… kaget aku Pur…. Sempak biru apaan sih??”
“sempak biru broo… yang ada rendanya abu-abu… lu nulis mulu sih… bantuin cari dong…”
“Sempak biru yang mana sih?? Bentar… Bentar deh… lagian napa sih gue musti pusing mikirin sempak lu?? Emang dunia bakal kiamat gitu kalau sempak biru lu yang renda-renda itu nggak ketemu??”
“ya elaaahh broo… itu hadiah hadiah dari mantan gue broo…. Cariin broo… ya…ya…”
“Bodo’ amat!!! Mending gue mati!!”

Apaan…. Gue mau nutup artikel… malah suruh nyariin sempak… lu yang dapet hadiah, lu yang makek, lu yang nyuci, nape gue yang suruh nyari?? Logikanya adalah apa kapasitas gue disini sehingga gue harus mertahanin sempak biru yang katanya bersejarah itu…. Bunuh gue Pur…. Bunuh!!!

Nyampe mana tadi gue nulis nya… owhh iya…. Jreeeejeeenggg… nah kan jadi nggak seru… gara-gara sempak… okey di pokok bahasan kita yang terakhir ini jarang sih kita nembak cewek bakalan dapat jawaban seperti ini, tapi di kasus-kasus tertentu dengan cewek rumahan yang sifat anak maminya sudah menyentuh level World Cup lu pasti akan jawaban yang lumayan bikin lu nyesek,

“Hummm gimana yaa…. Aku tanyain mama ku dulu ya? Kalau iya… besok aku kabari…”

FUFUFUFUFUFUFU… pacaran harus di acc mama nya dulu. Itu kalimat “tembakan cinta” lu bakal di print jadi 1 proposal dan di ajukan ke ortunya dulu dengan format,
Penembak = Elu
Tertembak = Gebetan Lu
Mengetahui = Emak nya gebetan
Menyetujui = Buapaknya gebetan
Penasehat = Mbah nya gebetan
Penanggung Jawab = Lurah wilayah perumahannya gebetan

Dan kalau semua udah tanda tangan… lu baru bisa pacaran…
Gue nggak tau berapa populasi cewek model gini di negeri ini, yang jelas kalau lu nemu jangan lu sia-siain. Pastikan aja kalau dia anak tunggal, kaya, warisannya banyak dan bokapnya sakit-sakitan… dan lu adalah pewaris tunggal kekayaannya HUAHAHAHA…HUAHAHAHA… ayooo kita racun saja buapaknya… HUAHAHAHA…HUAHAHAHA… ( kamera zoom in… zoom out… zoom in… zoom out )

Sumber: http://www.kaskus.co.id/thread/56d6826898e31b58688b4567